Daily Archives: August 21, 2008

Mutiara Kata…

Semoga Anakku (Batrisyia) menjadi anak yg Soleha..

Dalam hidup terkadang kita lebih banyak mendapatkan apa yang tidak kita inginkan.
Dan ketika kita mendapatkan apa yang kita inginkan, barulah kita tahu bahwa apa yang kita inginkan terkadang tidak membuat hidup kita lebih bahagia

Sesuatu yang BAIK belum tentu BENAR
Sesuatu yang BENAR belum tentu BAIK
Sesuatu yang BAGUS belum tentu BERHARGA
Sesuatu yang BERHARGA belum tentu BAGUS

Ambillah waktu untuk BERFIKIR, ini adalah sumber KEKUATAN
Ambillah waktu untuk BERMAIN, itu adalah rahasia MASA MUDA yang abadi
Ambillah waktu untuk BERDO’A, itu adalah sumber KETENANGAN
Ambillah waktu untuk BELAJAR, itu adalah sumber KEBIJAKSANAAN
Ambillah waktu untuk MENCINTAI dan DICINTAI, itu adalah HAK ISTIMEWA dari Tuhan
Ambillah waktu untuk BERSAHABAT, itu adalah JALAN KEBAHAGIAN
Ambillah waktu untuk TERTAWA, itu adalah musik yang MENGETARKAN JIWA
Ambillah waktu untuk MEMBERI, itu membuat hidup terasa BERERTI
Ambillah waktu untuk BEKERJA, itu adalah NILAI KEBERHASILAN
Ambillah waktu untuk BERAMAL, itu adalah kunci menuju SURGA

Dikutip dari pelbagai sumber

Bina Keyakinan Diri

Sifat tabah itu boleh dipupuk? (Untuk mereka yang sedang gagal)

Dipetik dari laman web… http://www.noorizamshah.com

April 11, 2007

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bertemu lagi.

Bercakap tentang ketabahan itu memanglah semuanya baik dan bagus. Tetapi bagaimanakah seseorang itu boleh memupuk sifat ketabahan? Bagaimanakah pula ada orang yang tabah menghadapi segala kemungkinan, manakala yang lain pula mudah benar mengaku kalah apabila mengalami masalah.

Apabila kita jatuh tersungku dan tiada seorang pun daripada kawan-kawan kita yang boleh ditemui, apabila kita tiada tempat mengadu, siapakah yang boleh membantu kita?

Saya tidak mahu menulis panjang mengenai aspek kerohanian, tetapi saya ingin menyentuh tentang bahagian diri kita yang boleh membantu kita apabila kita gagal – iaitu MINDA kita.

Ya! Minda kitalah satu-satunya benda yang mampu mengheret kita keluar daripada lembah kekecewaan (cewah ayat… :)). Bukan sahabat kita, bukan ibu bapa kita dan bukan juga pasangan kita. Mereka semua hanya boleh memberi galakan tetapi hanya minda kita sahaja yang mampu membantu kita di waktu sedemikian.

Melainkan minda kita “melihat” keputusan berjaya di penghujung jalan, kita tidak akan kehilangan semangat untuk terus bertahan. Kebanyakan orang apabila gagal putus harapan, bukan sahaja dari segi kebendaan tetapi juga dari segi jiwa mereka. Di sinilah terletak bahayanya.

“Berpeganglah pada impian anda (matlamat anda), Kerana kalau matlamat lenyap, anda umpama burung cedera yang tiada bersayap”.

Anda seharusnya membebaskan diri anda daripada hasil dan keadaan anda kini dan menetapkan minda anda pada sasaran yang anda inginkan. Bayangkan orang yang anda ini menjadi (seperti Tan Sri Mokthar Al-Bukhary). Rasakan bagaimana. Rasakan perasaan serba kaya dan serba mewah.

Lakukan ini selalu biar apa pun yang berlaku di dunia nyata dan anda akan menyaksikan dunia nyata anda beransur-ansur berubah mengikut kemahuan fikiran dalam anda. Ya! anda kini dapat mengawal diri dan keadaan dalam hidup anda. Demikianlah caranya seseorang yang gagal mula berubah menjadi seorang yang berjaya!

%d bloggers like this: